Keystone logo

University for Peace

A logo

pengantar

University for Peace ( UPEACE ) adalah lembaga pendidikan tinggi yang didedikasikan untuk studi perdamaian.

Dibuat oleh Resolusi Majelis Umum PBB 35/55, University for Peace telah melatih para pemimpin untuk perdamaian sejak 1980. Ini adalah institusi akademik global yang unik dengan lebih dari 2.000 Alumni yang berasal dari lebih dari 120 negara. Melalui program-program Magister dan Doktornya, UPEACE melatih para pemimpin masa depan untuk mengeksplorasi dan merumuskan strategi dan praktik dalam berbagai konteks untuk mengatasi penyebab berbagai masalah yang memengaruhi kesejahteraan manusia dan global, dan dengan demikian berkontribusi pada proses pemeliharaan perdamaian dan pembangunan perdamaian. Pengalaman UPEACE adalah pengalaman dan unik, memberdayakan, transformatif dan menumbuhkan pemikiran kritis pada siswa.

Visi University for Peace adalah menjadi lembaga pendidikan berpikiran maju, transformasional dan inspiratif yang didedikasikan untuk tujuan pengajaran, penelitian, dan layanan berkualitas untuk melayani umat manusia dalam membangun dunia yang damai.

Didirikan sebagai Organisasi Perjanjian dengan Piagamnya sendiri dalam Perjanjian Internasional yang diadopsi oleh Majelis Umum dalam Resolusi 35/55 tanggal 5 Desember 1980, University for Peace memiliki misi sebagai berikut:

"untuk menyediakan kemanusiaan dengan lembaga pendidikan tinggi internasional untuk perdamaian dan dengan tujuan mempromosikan, di antara semua manusia, semangat pemahaman, toleransi dan koeksistensi damai, untuk merangsang kerjasama di antara masyarakat dan untuk membantu mengurangi hambatan dan ancaman terhadap perdamaian dunia. dan kemajuan, sesuai dengan aspirasi mulia yang diumumkan dalam Piagam Perserikatan Bangsa-Bangsa ".

Piagam Universitas menetapkan dalam lampirannya prinsip-prinsip umum berikut:

  1. Bertahannya perang dalam sejarah umat manusia dan meningkatnya ancaman terhadap perdamaian dalam beberapa dekade terakhir membahayakan eksistensi umat manusia dan membuatnya penting bahwa perdamaian tidak boleh lagi dipandang sebagai konsep negatif, sebagai akhir dari konflik atau sebagai kompromi diplomatik sederhana, tetapi harus dicapai dan dijamin melalui sumber daya paling berharga dan paling efektif yang dimiliki manusia: pendidikan.

  2. Perdamaian adalah kewajiban utama dan tidak dapat dibatalkan dari suatu bangsa dan tujuan mendasar Perserikatan Bangsa-Bangsa; itulah alasan keberadaannya. Namun, alat terbaik untuk mencapai kebaikan tertinggi ini bagi umat manusia, yaitu pendidikan, belum digunakan.

  3. Banyak negara dan organisasi internasional telah berusaha untuk mencapai perdamaian melalui perlucutan senjata. Upaya ini harus dilanjutkan, namun fakta menunjukkan bahwa manusia tidak boleh terlalu optimis selama pikiran manusia belum dipenuhi dengan gagasan perdamaian sejak usia dini. Perlu untuk mematahkan lingkaran setan perjuangan untuk perdamaian tanpa landasan pendidikan.

  4. Inilah tantangan yang sekarang dihadapi semua bangsa dan semua manusia, ketika pendekatan abad ke dua puluh satu. Keputusan harus dibuat untuk menyelamatkan umat manusia, yang terancam oleh perang, melalui pendidikan untuk perdamaian. Jika pendidikan telah menjadi alat sains dan teknologi, ada lebih banyak alasan untuk menggunakannya untuk mencapai hak utama manusia ini.

Sejarah UPEACE

Kosta Rika menghapuskan hukuman mati pada tahun 1882, dan pasukannya pada tahun 1948. Sejak 1865, Kosta Rika telah menawarkan suaka kepada mereka yang menghadapi penganiayaan karena alasan politik. Dari 1907 hingga 1918, Kosta Rika menjadi tuan rumah Pengadilan Keadilan Amerika Tengah, yang merupakan pengadilan internasional permanen pertama yang memungkinkan individu untuk mengambil tindakan hukum terhadap negara-negara dalam masalah hukum internasional dan hak asasi manusia. Dalam tradisi itu, upaya untuk mendirikan University for Peace dimulai di Perserikatan Bangsa-Bangsa di bawah kepemimpinan Presiden Kosta Rika, Rodrigo Carazo. Pada tanggal 5 Desember 1980, Majelis Umum Perserikatan Bangsa-Bangsa mengadopsi resolusi 35/55 yang tercantum dalam lampiran Perjanjian Internasional untuk Pembentukan University for Peace . Piagam Universitas membentuk bagian dari perjanjian itu.

Sebagai bagian dari proses reformasi Perserikatan Bangsa-Bangsa yang terus berlangsung, mantan Sekretaris Jenderal PBB, Annan, mengambil sejumlah langkah sejak awal tahun 1999 untuk mengatur kembali, memperkuat dan menginternasionalkan secara lebih penuh University for Peace - sehingga memungkinkannya untuk berkontribusi secara lebih efektif bagi perdamaian. dan tujuan keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa.

Dewan telah menetapkan program pendidikan, pelatihan, dan penelitian inovatif untuk perdamaian yang berfokus pada isu-isu kunci, termasuk pencegahan konflik, keamanan manusia, hak asasi manusia, keamanan lingkungan, dan rehabilitasi pasca-konflik.

Lokasi

  • El Rodeo de Mora, Ciudad Colon. San Jose, Costa Rica., 10701, Ciudad Colón

  • San Pedro

pertanyaan